Skip to main content

Financial Planning

Sebagai pasangan baru, tentu banyak keinginan yang ingin dicapai seperti rumah, kendaraan, tabungan pendidikan anak, asuransi kesehatan, tabungan haji deelel. Hosh.. banyak ya ternyata?? blum lagi keinginan tersebut terwujud, harus bersenggolan dengan tagihan listrik, telp, air deelel. Huah, peer buat gue dan suami niy, gimana pinter2 bagi pos pengeluaran dari gaji kita berdua. Betul pak Mario Teguh bilang, pacaran itu indah, karena belum mengenal tagihan listrik huahahaha. Jadi tersundul dengan kata2 itu. Maka dari itu, pacaran lagi aja yuk yah.. hahahaha biar gak kena tagihan *plaaak*.

Eniwei, sedari masih ingusan, gue udah diajarin bagaimana menyimpan uang yang benar *baca Bank*. Yak, dari SD, gue udah dibikinin rekening sama mamita tercinta di suatu bank biru yang merakyat ,untuk rajin menabung.  Hasilnya lumayan deh untuk ukuran bocah ingusan kayak gue. Walopun pas diliat2 kok bunganya kecil banget  ya ma??  hal itu berlanjut hingga gue kerja setelah hampir 3 tahun. Hello kemana aja niy gue? bener2 baru melek produk investasi 2 tahun belakangan ini, which is bisa tau mana yang ngasih  high result with high risk  juga pastinya. Setelah tau lalu bagaimana actionnya? baru sampe di pembelian dinar aja siy, secara pingin yang lain2 ilmunya belum mahir.

Yeay, setelah memantau harga dinar yang dari bulan ke bulan makin naik nilainya, pesenlah ke wakala sejumlah yang diinginkan. Voila, akhirnya gue punya dinar. Pas mantenan, ditanyain dong maharnya mau apa? sambil bisik2 ke pacar, dinar aja boleh ya sayang?? Hasilnya diapprove dong. Horeee nambah lagi deh dinarnya.

Pertanyaannya, klo udah banyak dinarnya, apa aman nyimpen dirumah? jelas tidak. Resikonya bisa kemalingan gan. Klo sudah banyak, lebih baik disimpan ke SDB aja biar aman. Ok deh, sekian dulu. ^^

Comments

  1. tapi SDB pun pake biaya langganan tahunann yang nggak murah juga kan Re?.. hehehe..

    soal itu, beneran deh.. saya masih awam soal investasi.. kupas lebih dalem lagi doonk.. beli dinar dimana?

    ReplyDelete
  2. Gaphe: iya SDB langganan tahunan kira2 harganya per 2011 itu Rp. 350.000/tahun belum termasuk uang jaminan.

    Klo beli dinar ak biasanya di wakalanusantara.com, semoga nanti saya bisa kupas lagi secara detail tentang investasi. Maklum baru belajar juga. ^^

    ReplyDelete
  3. *nyodorin APEL biar sekaLian diKUPASin*



    :D

    mangaB yey akika ga pernah 'mampu' komen SERiUS

    ReplyDelete
  4. huaaaa ada oom endut.. *ngumpet*

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Review Sekolah Harapan Ibu

Hallo mamaaa... pingin tau biaya sekolah tahun depan? *pura-pura gak baca*


Ini untuk tahun ajaran 2016/2017 ya buibuu.. diposting karena baru dapet brosur Sekolah Harapan Ibu Pondok Pinang aja, dan kayaknya kejauhan juga kalo F sekolah disana (Jakarte bok.. antar propinsi dong besok kalo jadi sekolah disana), jadi monggo siapa tau ada yang mau tau biaya di Sekolah Harapan Ibu check this out ... :)




Bertemu dr. Waldi

Sambungan dari sini, eh baru aja selesei nayangin postingan itu, kira2 setengah jam kemudian datanglaaah.. demam. Udah seneng2 demamnya Farrell turun. Eh gak taunya, jam 12 malem nangis2 lagi deh Farrell, pas dipegang jidatnya ternyataaaaa... demamnya dateng lagi sodara2... *tepok jidat sendiri*

Akhirnya kita *gue, bapake bocil dan utinya bocil* sepakat hari ini harus membawa Farrell ke dokter. Buat make sure aje bun, semoga gak ada apa2. Bingung harus ke dsa Farrell sebelumnya tapi males koprol ke rumkitnya itu lho, akhirnya kali ini kita memutuskan ke dokter Waldi. Berpindah haluan karena beliau termasuk jajaran dokter yang RUM *ya ampuun kemane aje bun?*, kemudian masih lumayan deket jarak dari rumah ke tempat prakteknya. Terus karena beliau prakteknya dirumah dan gak perlu menunggu yang terlalu lama karena tiap pasien udah dikasih jadwalnya masing2 karena appointment by phone. Perpaduan yang pas deh, kenapa gak kita coba? Oiya, buat yang mau ketemu beliau, usahakan on time ya. Klo…

Rumah Vaksinasi Ciledug

Gegara bantuin a newmom di kantor buat download-in jadwal imunisasi anak yang terkini, eh malahan jadi terbelalak karena... lupa sama imunisasi ulangan DPat-Polio-Hib yg ke 4 dong buat anak lanang! *self toyor banget deh*. Mana akhir-akhir ini bapake bocil tugas mulu kayak bang toyib :'(

Wuiiih pas inget imunisasi, jadi inget dompet dong. Sekali imunisasi yang bukan program pemerintah itu kan harganya lumayan banget loh kalo buat gue. Untung aja setiap mau imunisasi selalu ada rejekinya buat anak lanang. Mari ucapkan Alhamdulillah... :D

Lagi iseng buka temlen, terus baca-baca temlennya rumah vaksinasi, eh ternyata rumah vaksinasi ada loh di daerah ciledug! kan deket tuh ya ciputat hahaha. Ngomong-ngomong tentang rumah vaksinasi, program ini kan pencetusnya @dr_piprim, pas awal mula rumah vaksinasi dibuka, ngebet banget pengen imunisasi disana, apa daya jauh banget ya, rumah vaksinasi perdana adanya di Kramat Jati. Pupus sudah harapan mengimunisasi bocil dengan biaya yang nyaman d…