Skip to main content

Battle of Working Mom Part I

Baydewei, beberapa bulan yang lalu saat sebulan lagi menuju tanggal masuk kantor. Pergulatan batin dimulai *tsaaaah*, Hari-hari itu menjadi semakin cepet, semakin bikin esmosi, saban hari bawaannya mellow aja. Gimana enggak, si bayi yang masih umur 2 bulan setengah ini akan ditinggal ibunya bekerja lagi *sigh*. Belum lagi tentang status cuti bersalin gue yang rumit, bikin gue semakin errrrghhh.... nangis sejadi-jadinya. Huhuhuhu.. gue kan masih dalam tahap lagi seneng2nya dirumah sama si bayi. Lagi menikmati indahnya dunia motherhood. Pas mau tidur ampe mengawang2 pikiran gue. 

"Heh dunia, bisa kan ngertiin gue dikit??? "

"Emang lo ga tau konsekuensi ibu bekerja?"

"Ya, gue paham banget, masa-masa yang berat ini pasti akan gue alamin, tapi tolong dong slow dikit muter waktunya, biar gue bisa berlama2 sama anak gue".

"Oke deh, gue pelanin, buat lo apa yang engga??"

*hahahaha ngayal boleh yaaaa temansss*

Udah tau konsekuensinya ibu bekerja bakalan menghadapi mellow time kayak gitu, yaudah sik kenapa ga resign aja? total jadi Stay at Home Mom?? ada beberapa alasan salah satunya gue masil labil, udah istikharah blm mantep juga.

Yak, saat itu gue pura2 gak tau, pura2 lupa, pura2 gak liat kalender, sampe pernah terbersit untuk RESIGN sodara-sodaraaaa... demi ngASI dan mengamati setiap perkembangan si bayi. Keluh kesah mengalir ke teman seperjuangan, mereka yang berstatus working mom menguatkan klo gue pasti bisa melalui ini semua *hiks, makasiy temans*.

Terutama yang menggelayuti pikiran adalah "Apakah gue bisa tetep ngASI buat anak gue?"
Takutnya gue stress ditengah kerjaan kantor dan hiruk pikuknya perjalanan PP dari rumah-kantor-rumah, terus mampetlah itu sumber susu, dan yada yada yadaaaa... *kebanyakan takutnya*

Belum lagi omongan klo working mom itu pasti kurang waktu untuk merhatiin anak, merhatiin rumah tangga, ngurusin ini itu karena saking sibuknya bekerja endebrew endebrew *kebanyakan sensinya*

"Oh dunia kok gini amat??"

Sehari sebelum masuk kantor, biasa deh mellownya kumat lagi. Trus datanglah sang suami duduk didepan gue, sambil menguatkan klo gue mau ngantor lagi pasti bisalah melewati masa2 mellow ituh dengan baik, cobalah dulu. Klopun enggak bisa atau gak kuat dengan keadaan complicated ini, sang suami pun memberikan option untuk RESIGN saja daripada gue nangis mulu tiap hari *yuhuww joged2*. Manggut2 tidur dan berdamai dengan diri sendiri.

Keesokan harinya, sebelum berangkat kantor, niat hati pingin nyiapin peralatan tempur macam cooler bag, botol2 asip, breast pump, dll. Eh nemuin cooler bag dalam keadaan udah disisipin fotonya Farrell sama suami. Sweet ya?? *ihiks* thanks dear, perhatian kamu sepele tapi nyentill *nangis terharu*

Fotonya dah lecek + berembun es :p

Comments

Popular posts from this blog

Review Sekolah Harapan Ibu

Hallo mamaaa... pingin tau biaya sekolah tahun depan? *pura-pura gak baca*


Ini untuk tahun ajaran 2016/2017 ya buibuu.. diposting karena baru dapet brosur Sekolah Harapan Ibu Pondok Pinang aja, dan kayaknya kejauhan juga kalo F sekolah disana (Jakarte bok.. antar propinsi dong besok kalo jadi sekolah disana), jadi monggo siapa tau ada yang mau tau biaya di Sekolah Harapan Ibu check this out ... :)




Bertemu dr. Waldi

Sambungan dari sini, eh baru aja selesei nayangin postingan itu, kira2 setengah jam kemudian datanglaaah.. demam. Udah seneng2 demamnya Farrell turun. Eh gak taunya, jam 12 malem nangis2 lagi deh Farrell, pas dipegang jidatnya ternyataaaaa... demamnya dateng lagi sodara2... *tepok jidat sendiri*

Akhirnya kita *gue, bapake bocil dan utinya bocil* sepakat hari ini harus membawa Farrell ke dokter. Buat make sure aje bun, semoga gak ada apa2. Bingung harus ke dsa Farrell sebelumnya tapi males koprol ke rumkitnya itu lho, akhirnya kali ini kita memutuskan ke dokter Waldi. Berpindah haluan karena beliau termasuk jajaran dokter yang RUM *ya ampuun kemane aje bun?*, kemudian masih lumayan deket jarak dari rumah ke tempat prakteknya. Terus karena beliau prakteknya dirumah dan gak perlu menunggu yang terlalu lama karena tiap pasien udah dikasih jadwalnya masing2 karena appointment by phone. Perpaduan yang pas deh, kenapa gak kita coba? Oiya, buat yang mau ketemu beliau, usahakan on time ya. Klo…

Rumah Vaksinasi Ciledug

Gegara bantuin a newmom di kantor buat download-in jadwal imunisasi anak yang terkini, eh malahan jadi terbelalak karena... lupa sama imunisasi ulangan DPat-Polio-Hib yg ke 4 dong buat anak lanang! *self toyor banget deh*. Mana akhir-akhir ini bapake bocil tugas mulu kayak bang toyib :'(

Wuiiih pas inget imunisasi, jadi inget dompet dong. Sekali imunisasi yang bukan program pemerintah itu kan harganya lumayan banget loh kalo buat gue. Untung aja setiap mau imunisasi selalu ada rejekinya buat anak lanang. Mari ucapkan Alhamdulillah... :D

Lagi iseng buka temlen, terus baca-baca temlennya rumah vaksinasi, eh ternyata rumah vaksinasi ada loh di daerah ciledug! kan deket tuh ya ciputat hahaha. Ngomong-ngomong tentang rumah vaksinasi, program ini kan pencetusnya @dr_piprim, pas awal mula rumah vaksinasi dibuka, ngebet banget pengen imunisasi disana, apa daya jauh banget ya, rumah vaksinasi perdana adanya di Kramat Jati. Pupus sudah harapan mengimunisasi bocil dengan biaya yang nyaman d…