Skip to main content

Ayah ASI

Waktunya cerita bapake'.. hihihii.

Keberhasilan gue memberikan ASI selama 6 bulan pertama ini salah satunya tidak lain tidak bukan adalah bapake bocil a.k.a. Papa nya Farrell *tepuk tangannya dooong ^_^*. Udah bilang ke bapake dari pas awal hamil, klo gue pingin ngASI untuk anaknya nanti. Segala macem info tentang ASI mulai dari hasil browsing, baca buku dst mulai gue cekokin ke bapake sedari masih hamil trisemester awal. Pertama2 si mungkin dia manggut2, gak tau deh mudeng apa enggak. Mungkin juga tanpa sepengetahuan gue dia juga mendalami ilmu ASI itu sendiri, yang ternyata sampe nanya2 ke rekan kerja yang perempuan di kantornya lho. Hohoho proud of you dear ^_^

Ketika Farrell lahir, perjuangan ngASI pun dimulai, dimulai dari bantuin megangin badannya Farrell saat Farrell lg nyari2 nenen waktu pas IMD soale tanganku gemetar dan kaku abis lahiran, walaupun ada suster disamping gue juga teteup dong maunya ditemenin suami juga. Bantuin gendongin farrell klo mau bobo, dan hal-hal lain yang bikin gue terWOW *hahaha sule abis*. Gak canggung untuk megang anak, gak gengsi bantuin istri nyuci popok, beliin martabak malem2 demi sang istri yang ngidamnya gak udah2 walaupun udah lahiran juga hahahaha dsb yang bisa bikin istrinya istirahat sejenak, rileks dan hepi tentunya. Karena jauh2 hari dia udah gue kasih rumus:

Ibu Senang+Rileks=ASI Lancar

Adakala disaat hopeless dan stress full saat farrell harus dirawat karena demam saat umurnya baru 4 hari, demamnya gak tanggung2 lho ampe menyentuh angka 39'c hikz dan jaundice pulak. Nanti diceritakan lebih lanjut ya tentang drama si jaundice ini. Bapake ada paling depan klo urusan beginian, mulai dari bermalam dirumah sakit, bolak balik RS buat nganterin ASIP, dan pastinya menyemangati tanpa henti bagaikan cheerleader.

inget banget saat dia bilang: "Jangan stress ya bund, biar ASI nya lancar"

gue cuma bisa bilang iya, sambil manggut2. Hasilnya? ---> gue bisa merah asip selama Farrell di rumkit. *Kecup suami*

Adalagi saat mulai menabung asi, dimulai lah pumping-an pertama, kok dikit? gak kayak ibu2 lain yang sekali ngocor ASI nya langsung 150-200ml. Maaaaak... kenapa gue gak bisa begitu?? Gak pede bisa ngasih Farrell full ASI klo udah masuk kerja nanti. Stress lagi klo liat timeline atau gambar kulkas yang isinya full ASIP. Bisa gak sik gue bisa nabung ampe penuh gitu? gak usah 1 lemari es lah, yang lemari es dua pintu, bagian atasnya aja apa sanggup? Huhuhuhu... Curhat ke suami, sesenggukan, dia cuma bilang:

"Sabar, ASInya kan setara sama yg diminum Farrell, karena Farrell kan juga minumnya masih sedikit, nanti klo dia sudah besar ASI nya juga sebanyak yang dia minum"
gue cuma bisa bilang huum, sambil manggut2. Hasilnya? ---> dibeliin lemari es buat nabung ASIP dan gue bisa menuhinnya horeee *kecup suami lagi*

Pernah juga pas lagi belanja bulanan, sempet ngelewatin lorong sufor buat bayi, dia cuma bilang:

"Gak usah nengok2 ke sufor, nanti malah gak semangat pumping ASI"
Duileee.. segitunya mas. Hahahaha okelah *kecup kecup suami*


Kerennya lagi *banggain suami sendiri ahahaha*, dia suka dijadikan narasumber buat temen-temennya yang baru aja jadi bapak, dari mulai nanya2 perlengkapan asi, nanganin bayi, tentang clodi dst. Wihiyyy ternyata bapak2 bisa seru bo klo lagi ngobrol, ampe urusan pospak diskonan juga heitss abess. Kadang klo nanyanya gak udah-udah. Kita berdua suka inisiatif ngasih kado bukunya ID_AyahASI buat temennya ituh.

Alternatif kado buat yang abis lahiran ^_^
Alhamdulillah banget sampe tulisan ini diketik, dia masih dines malem buat nyuci botol2 asipnya Farrell plus perlengkapan pumping bundanya Farrell. Jadi apakah sudah bisa disebut Ayah ASI buat keluarga kecil kita? Yes se Iya iyanya :). Melalui tulisan ini, kita berdua mau ngucapin terimakasih buat Papa yang udah mendukung pemberian ASIX selama ini, semoga kedepannya terus semangat ya pap :)

Demikian sekelumit cerita bapake Farrell, semoga tetep semangat jaya di Darat, Laut, dan Udara untuk teteup jadi Ayah ASI. hihihihih love you dear ^_~

Comments

  1. ree.. kayaknya kebanyakan kecup suami deh..
    hahaha.. *napa komennya begini yak? :p

    prok prok prok..
    good job bapake alel
    cemungut untuk bapak2 lainnya..
    semoga jadi insprirasi para suami ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh ya harus fit, itung2 rewards buat dia. ahahahaha.

      Aamiin ya klo sampe menginspirasi bapak2 yang lain. Bapake farrell bukan ahli, cuma berbagi cerita sama pengalaman aja hihihi.

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Review Sekolah Harapan Ibu

Hallo mamaaa... pingin tau biaya sekolah tahun depan? *pura-pura gak baca*


Ini untuk tahun ajaran 2016/2017 ya buibuu.. diposting karena baru dapet brosur Sekolah Harapan Ibu Pondok Pinang aja, dan kayaknya kejauhan juga kalo F sekolah disana (Jakarte bok.. antar propinsi dong besok kalo jadi sekolah disana), jadi monggo siapa tau ada yang mau tau biaya di Sekolah Harapan Ibu check this out ... :)




Bertemu dr. Waldi

Sambungan dari sini, eh baru aja selesei nayangin postingan itu, kira2 setengah jam kemudian datanglaaah.. demam. Udah seneng2 demamnya Farrell turun. Eh gak taunya, jam 12 malem nangis2 lagi deh Farrell, pas dipegang jidatnya ternyataaaaa... demamnya dateng lagi sodara2... *tepok jidat sendiri*

Akhirnya kita *gue, bapake bocil dan utinya bocil* sepakat hari ini harus membawa Farrell ke dokter. Buat make sure aje bun, semoga gak ada apa2. Bingung harus ke dsa Farrell sebelumnya tapi males koprol ke rumkitnya itu lho, akhirnya kali ini kita memutuskan ke dokter Waldi. Berpindah haluan karena beliau termasuk jajaran dokter yang RUM *ya ampuun kemane aje bun?*, kemudian masih lumayan deket jarak dari rumah ke tempat prakteknya. Terus karena beliau prakteknya dirumah dan gak perlu menunggu yang terlalu lama karena tiap pasien udah dikasih jadwalnya masing2 karena appointment by phone. Perpaduan yang pas deh, kenapa gak kita coba? Oiya, buat yang mau ketemu beliau, usahakan on time ya. Klo…

Rumah Vaksinasi Ciledug

Gegara bantuin a newmom di kantor buat download-in jadwal imunisasi anak yang terkini, eh malahan jadi terbelalak karena... lupa sama imunisasi ulangan DPat-Polio-Hib yg ke 4 dong buat anak lanang! *self toyor banget deh*. Mana akhir-akhir ini bapake bocil tugas mulu kayak bang toyib :'(

Wuiiih pas inget imunisasi, jadi inget dompet dong. Sekali imunisasi yang bukan program pemerintah itu kan harganya lumayan banget loh kalo buat gue. Untung aja setiap mau imunisasi selalu ada rejekinya buat anak lanang. Mari ucapkan Alhamdulillah... :D

Lagi iseng buka temlen, terus baca-baca temlennya rumah vaksinasi, eh ternyata rumah vaksinasi ada loh di daerah ciledug! kan deket tuh ya ciputat hahaha. Ngomong-ngomong tentang rumah vaksinasi, program ini kan pencetusnya @dr_piprim, pas awal mula rumah vaksinasi dibuka, ngebet banget pengen imunisasi disana, apa daya jauh banget ya, rumah vaksinasi perdana adanya di Kramat Jati. Pupus sudah harapan mengimunisasi bocil dengan biaya yang nyaman d…