Monday, March 4, 2013

Bertemu dr. Waldi

Sambungan dari sini, eh baru aja selesei nayangin postingan itu, kira2 setengah jam kemudian datanglaaah.. demam. Udah seneng2 demamnya Farrell turun. Eh gak taunya, jam 12 malem nangis2 lagi deh Farrell, pas dipegang jidatnya ternyataaaaa... demamnya dateng lagi sodara2... *tepok jidat sendiri*

Akhirnya kita *gue, bapake bocil dan utinya bocil* sepakat hari ini harus membawa Farrell ke dokter. Buat make sure aje bun, semoga gak ada apa2. Bingung harus ke dsa Farrell sebelumnya tapi males koprol ke rumkitnya itu lho, akhirnya kali ini kita memutuskan ke dokter Waldi. Berpindah haluan karena beliau termasuk jajaran dokter yang RUM *ya ampuun kemane aje bun?*, kemudian masih lumayan deket jarak dari rumah ke tempat prakteknya. Terus karena beliau prakteknya dirumah dan gak perlu menunggu yang terlalu lama karena tiap pasien udah dikasih jadwalnya masing2 karena appointment by phone. Perpaduan yang pas deh, kenapa gak kita coba? Oiya, buat yang mau ketemu beliau, usahakan on time ya. Klo bisa 5 menit sebelumnya sudah disana, klo pas dipanggil namanya gak ada. Lewat!! klo masih kekeuh hari itu juga mau konsul atau berobat juga ya tunggu sampai pasiennya selesai semua.

Klo masalah jadwal emang saklek si, klo sudah dijanjikan jam sekian ya datenglah pas jam segitu. dokter Waldi menyarankan supaya kita memperhitungkan jarak dari rumah ke tempat prakteknya dia, agar gak menunggu lama, dan gak saling berbarengan dengan pasien yang lainnya untuk meminimalisir pertukaran virus yang berbeda antara anak yang satu dengan anak2 lain, antara anak yang sehat dan anak yang sakit biar gak ketemu. Ooo gitu dok, keren ih tindakan preventifnya. Tempat prakteknya Bali pisan!, seneng deh homeyyy gitu, ditambah sama alunan musik bali semakin cinta deh, dan hati pasti langsung tertambat.

First immpression bertemu beliau, ramah! sure.
Ditimbang, ditanyain masih asi? masih. Makan minumnya? mau minum, makannya agak gak doyan *wajar*, keluhannya apa?panas batuk pilek udah 4 hari dok, bla bla bla.. *bundanya nyerocos*
Periksa seluruh tubuhnya bocil, terus dengan santai, pak dokter bilang "ini si ketularan ya bu, ada yg udah flu sebelumnya?" *nunjuk diri sendiri*
"Terus ibunya ketularan dari siapa?"
"Sepertinya temen saya dok, dikantor ada yang kena flu" *soalnya dirumah juga gak ada yang sakit flu*
"Nah itu jawabannya bu!"
Nah lo nah looo.. terbuktikan postingan gue sebelumnya?? makin jadi aja deh gue sebelnya. Besok klo dah ngantor, langsung gue pasang pengumuman lagi segeda gedanya diruangan. Janji!!

"Lah dok, sakit kan lumrah bisa aja karena daya tahan tubuh menurun?"
"Klo sakit bukan karena daya tahan tubuh menurun atau kecapean bu, tapi karena virus atau bakteri. Jadi klo sakit ya jangan deket2 sama anaknya biar anaknya gak ketularan. Klo gak mau sakit ya jaga kesehatan bu, jangan deket2 sama orang sakit"
Pabalieut  nya? geli deh hahahaha. Jadi pada intinya, kita sebagai orang tua anak harus sehat walafiat, supaya sang anak juga sehat. Dan itu efeknya berantai lho bu. Jadi ya kudu meminimalisir kontak dengan orang2 yang berpotensi menularkan penyakit, baik kepada orang tua sang anak maupun sang anak itu sendiri. Walaupun itu orang terdekat sekalipun kayak kakek, nenek, klo lagi flu ya jangan deket2 sama mereka dulu lah.

Beliau juga mengkomentari masalah orang yang sakit dan berpotensi menularkan penyakitnya ke teman kantor meski CUMA batuk pilek, ya supaya gak ngantor dulu si sampe bener2 sembuh. Klo dia gak sembuh, masuk kantor, temen kantornya 10, dan si temennya itu kena virusnya semua, terus pulang masing2 kerumah dan nularin ke keluarga masing2, sakit berjamaah. Apa gak penuh tu rumah sakit ngobatin pasien yang harusnya cuma seorang?*manggut2*
Ya ampuuuun, jalan pikirnya sama banget ama gue. Hah, seneng banget.

Gak ada yang perlu dikhawatirkan sama si commond cold ini. Pemberian parasetamol biar panas reda juga enggak. Klopun perlu banget jika anaknya rewel dan demamnya lebih dari 39'. Dan itu cuma meredakan rasa gak nyaman ya bu, bukan untuk menyembuhkan. Karena bisa aja demamnya tetap naik turun meskipun udah minum parasetamol. batuk pilek demam/panas biasa terjadi pada anak2 dan akan berulang dengan kemungkinan 3 bulan sekali. Dan akan sembuh dengan sendirinya dalam waktu 1-2 minggu. Lebih dari itu, si commond cold akan diobservasi kembali. Demam itu hal yang fitrah bu, tubuh sedang membangun pertahanan untuk melawan penyakit. Diberbagai hal, dokter Waldi menyampaikan hal2 yang hampir sama seperti kebanyakan dokter yang RUM tentang si commond cold ini.

"Terus itu klo malem gelisah terus dok, tidurnya gak nyenyak, nafas kayak ngik ngik gitu"
"Wajar itu bu, nafasnya diperiksa juga normal, gak perlu khawatir"
"Terus itu dok, idungnya meler terus, kan kasian? Perlu nebu atau di sedot riaknya?"
"Gak perlu, di elap aja melernya *ngakak guling2*
Mbah Utinya ikutan nyamber "Gak dikasih obat batuk dok? biar batuknya reda?"
"Obat batuknya buat mbah utinya aja" dokter Waldi sambil senyum.

Beliau njelasin klo dibawah 2 tahun, dokter Waldi sangat meminimal lisir penggunaan obat. Itu kita udah tau karena sotoy kebanyakan baca forum yang mereferensikan beliau, yang belom tau kan utinya hehehehe biar paham dia. Teruuuus aja tu dokter diberondong sama pertanyaan, habis itu gantian kita yang diceramahin panjang lebar sama dia. Setelah ngerti, kita semua manggut2.. Kelar.
Semua senang, bahagia, pulang tanpa obat tapi dapet wejangan yang luar biasa. Tiap pasien memiliki waktu sendiri untuk konsultasi jadi gak grasak grusuk. Selesai konsul, alhamdulillah udah gak ketar ketir lagi, lekas sembuh ya sayangku Farrell.

Buat yang masih bingung pilih DSA yang RUM, semoga postingan kali ini bisa jadi referensi ya. Thank you dok :)

dr. Waldi Nurhamzah
Jalan karyawan I no 14
Jakarta Selatan 12310

Ph 021-7506190
(belakangnya gedung FedEx).

8 comments:

  1. dia prakteknya jam brapa aja Re???
    di rumah kan ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya prakteknya di rumah dari jam 18.00-20.30 ta

      Delete
  2. sempet liat temen kantor twit2an sama dr. ini re.
    dokter buat anak cocok2an jg yah. Wah pulang tanpa obat, dan sehat yah re?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ci, bak jodoh pulak nyarinya. Alhamdulillah cocok :)

      Delete
  3. Kayaknya gw udah komen panjang lebar disini kok ga ada yaa.. Ihiks.. Sampe lupa mau ngomong apa..

    Sehat2 alel! Semangat bubun!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masa si? udah ubek2 dasbor gak ada komennya kok bun :(

      amiiin. makasiy ya bunda Raka... ^^

      Delete
  4. mba. tarif dr waldi sekarang brp?? kalo imunisasi tarifnya gimana??tks

    ReplyDelete
    Replies
    1. kmrn konsultasi aja masih 150k IDR mba.

      Ak blm pernah imunisasi sama beliau. Mungkin bisa telfon langsung ke rumahnya? :)

      Delete