Skip to main content

Nugget Daging Sapi

Nom nom ak maem nuggetnya bunda.. enak loooh :)
Akhir2 ini Farrell selera makannya sedikit kurang bergairah dan berhubung suka patah hati klo liat daging di nasi tim gak habis. Jadilah tercetus bikin cemilan sekaligus lauk buat Farrell. Nugget! Ahaa iya Nugget daging sapi. Biasanya bikin 2 resep, supaya lebihnya bisa buat di frozen juga.

Resepnya boleh googling ya boebo, lupa linknya tapi :)

Bahan:
75gram daging sapi
2 sdm oats yang sudah digrinder halus
2 siung bawang putih
1 butir telur
1 sdm keju parut
1 sdm wortel parut
1 sdt flaxseeds (optional)

Cara membuat:
  1. cincang/giling daging sapi sampai halus banget, sisihkan.
  2. cincang bawang putih sampai halus, kemudian campur semua bahan jadi satu. Aduk sampai rata.
  3. siapkan daun pisang untuk membungkus adonan, tuang adonan sampai rata, gulung.
  4. kukus adonan selama 20 menit. setelah itu angkat. 
  5. Voila, siap untuk disantap hangat, atau dapat digoreng lagi dengan telur+tepung panir untuk efek lebih crunchy.
Ini penampakan abis di grill sebentar
PS:
Klo mau difrozen, dinginkan nugget sampai suhu ruangan, potong2, baru masukin ke wadah dan masuk ke dalam kulkas.

Comments

  1. Replies
    1. ayo mampir ke rumah, nanti ak bikinin deh ^^

      Delete
  2. xixixi..
    ekspresinya alel itu lhooo.. menghayati banget tuh maemnya ^.^

    Agie udah mulai aku kasih makanan yang unik *kayak telur di mix sayuran lalu di kukus, dsb* tapi maemnya jadi picky gitu 'buuun..
    udah tau yang enakan kali yak :D
    ato bosen sama makanan yang itu lagiii itu lagiii.. :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya? alel pun mulai picky eater walau dosisnya masih wajar.
      lama2 udah tau kali ya, klo yang gurih, asin, manis itu enak. Mungkin Emang udah waktunya mereka coba sesuatu yang baru ya mbu? ^_^

      Delete
  3. males makan, jangan jangan karena mau tumbuh gigi??? hehehehhee...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin juga kali ya tante, klo males makan ibunya jadi sedih :)

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Review Sekolah Harapan Ibu

Hallo mamaaa... pingin tau biaya sekolah tahun depan? *pura-pura gak baca*


Ini untuk tahun ajaran 2016/2017 ya buibuu.. diposting karena baru dapet brosur Sekolah Harapan Ibu Pondok Pinang aja, dan kayaknya kejauhan juga kalo F sekolah disana (Jakarte bok.. antar propinsi dong besok kalo jadi sekolah disana), jadi monggo siapa tau ada yang mau tau biaya di Sekolah Harapan Ibu check this out ... :)




Rumah Vaksinasi Ciledug

Gegara bantuin a newmom di kantor buat download-in jadwal imunisasi anak yang terkini, eh malahan jadi terbelalak karena... lupa sama imunisasi ulangan DPat-Polio-Hib yg ke 4 dong buat anak lanang! *self toyor banget deh*. Mana akhir-akhir ini bapake bocil tugas mulu kayak bang toyib :'(

Wuiiih pas inget imunisasi, jadi inget dompet dong. Sekali imunisasi yang bukan program pemerintah itu kan harganya lumayan banget loh kalo buat gue. Untung aja setiap mau imunisasi selalu ada rejekinya buat anak lanang. Mari ucapkan Alhamdulillah... :D

Lagi iseng buka temlen, terus baca-baca temlennya rumah vaksinasi, eh ternyata rumah vaksinasi ada loh di daerah ciledug! kan deket tuh ya ciputat hahaha. Ngomong-ngomong tentang rumah vaksinasi, program ini kan pencetusnya @dr_piprim, pas awal mula rumah vaksinasi dibuka, ngebet banget pengen imunisasi disana, apa daya jauh banget ya, rumah vaksinasi perdana adanya di Kramat Jati. Pupus sudah harapan mengimunisasi bocil dengan biaya yang nyaman d…

Bertemu dr. Waldi

Sambungan dari sini, eh baru aja selesei nayangin postingan itu, kira2 setengah jam kemudian datanglaaah.. demam. Udah seneng2 demamnya Farrell turun. Eh gak taunya, jam 12 malem nangis2 lagi deh Farrell, pas dipegang jidatnya ternyataaaaa... demamnya dateng lagi sodara2... *tepok jidat sendiri*

Akhirnya kita *gue, bapake bocil dan utinya bocil* sepakat hari ini harus membawa Farrell ke dokter. Buat make sure aje bun, semoga gak ada apa2. Bingung harus ke dsa Farrell sebelumnya tapi males koprol ke rumkitnya itu lho, akhirnya kali ini kita memutuskan ke dokter Waldi. Berpindah haluan karena beliau termasuk jajaran dokter yang RUM *ya ampuun kemane aje bun?*, kemudian masih lumayan deket jarak dari rumah ke tempat prakteknya. Terus karena beliau prakteknya dirumah dan gak perlu menunggu yang terlalu lama karena tiap pasien udah dikasih jadwalnya masing2 karena appointment by phone. Perpaduan yang pas deh, kenapa gak kita coba? Oiya, buat yang mau ketemu beliau, usahakan on time ya. Klo…