Skip to main content

Roker

Kali ini gue akan berbagi pengalaman mengenai "roker" a.k.a. rombongan kereta :')

Pertama kali mengenal secara mendalam moda transportasi ini sekitar tahun 2009. Alasannya karena ada stasiun baru deket rumah sih namanya stasiun jurang mangu. Stasiunnya kecil, bersih dan rapih. Semua pengguna CL pasti komennya sama tentang stasiun ini. Awalnya sempet sangsi untuk naik commuterline (CL), karena gak ngerti harus dijalur mana  nunggu CL, terus nanti bagaimana di stasiunnya dst. Tapi karena udah desperado sama macetnya jakarta, terus musti berangkat pagiii bener buat naik jemputan kantor, akhirnya dengan pede tingkat tinggi, dan berbekal tanya sana sini beserta ajakan  rekan seprofesi *halaah* akhirnya resmi juga gue menjadi anggota roker.

Prolognya selesai ya :P

Sekarang  gue lumayan sering menggunakan CL untuk bisa sampai ke kantor. Kalo dulu hampir dipastikan setiap hari pake CL, sekarang gantian naik motor untuk nyampe ke kantor. Soale bapake bocil udah mulai bosen naik CL.
Yang pasti kalo jadi roker itu harus update berita  dan jadwal CL deh. Karena gue itung2, dalam setahun bisa bolak balik ganti aturan. Mulai dari jadwal CL, perubahan tarif, penggunaan e-ticket, sampe pindah jalur untuk keluar stasiun ngana musti update yah! *ngomongin diri sendiri*.
Makanya sekarang kalo naik CL, hape harus on buat mantengin info CL di twitter. Beberapa akun yang gue follow si @jalurserpong, @commuterline. Beberapa aplikasi di hp juga udah bisa diaktifkan untuk tau posisi CL udah sampe mana. Keren yaaa.. :)

Ceritanya abis lebaran baru naik CL lagi nih. Mulai udik deh karena lama gak apdet. Kebingungan berawal di sini:
  • Biasanya sih pake ticket single trip, sekarang udah mulai pake single trip berjaminan. Contoh tiket St. Jurang Mangu-Tanah Abang Rp. 2.000,-, ditambah jaminan kartu sebesar Rp. 5.000,-, jadi yang awalnya cuma bayar Rp. 2000,- saja, sekarang musti bayar Rp. 7.000,- gara-gara banyak kartu single trip yang gak dibalikin. Kartu single trip berjaminan bisa dipakai sampai 7 hari dan bisa ditukar dengan uang jaminan yang kita udah deposit dimana aja di seluruh stasiun jabodetabek.
  • Jalur keluar stasiun tanah abang berubah. Yang biasanya naik turun para roker lewat tangga stasiun. Sekarang penumpang CL harus keluar di ujung stasiun deket Dipo dan lewat tangga stasiun untuk naik CL. Pantesaan turun CL, terus pas naik tangga sepi benjet, eh orang-orang udah pada lari-larian lewatin rel kereta api buat keluar stasiun *tepok jidat*. Positifnya lebih teratur antara penumpang yang naik dan turun. Ya tapi keluar stasiun kereta harus melewati rel kereta api yang masih aktif buat jalur CL. Dimana kalo ada CL yang mau melintas kita harus nunggu sampai selesai melintas. Kalo ada penjaganya yang masih bisa nyempritin buat jaga keamanan penumpang sih gak papa. Cuma kalo gak ada penjaganya HOROR!
  •  
  • Melintas di rel commuterline
    Pintu keluar tanah abang
  • Karena keluar di stasiun tanah abang itu di ujung stasiun banget, alias deket dipo lokomotif, makanya penumpang CL berlomba-lomba untuk bisa masuk gerbong yang paling depan banget. Alasannya sudah pasti biar lebih cepet keluar gerbong dan deket dengan pintu keluar ya. Penuhnya? jangan ditanya. Udah Rp. 2.000,- , turun di ujung stasiun, padet udah kayak pepes, kaki udah kayak penari balet, keluar stasiun menuju kantor udah lecek banget deh karena keringetan.
  • Kalo pake single trip ngantrinya gak tanggung-tanggung deh kalo di tanah abang. Udah kayak ular tangga, makanya diputuskanlah untuk beli ticket multitrip. Yang kalo abis tinggal top up lagi pas lagi sepi, taping sana sini gak pake antri, sesuai sama slogan mba-mba yang jual multitrip hauahaha. Makanya kalo ngeliat di stasiun lagi pada ngantri single trip, akik sekarang udah lenggang dong lewatin tripodnya nyahahhaha *kibas jilbab*. Multitrip harganya Rp. 50.000,- , dengan jaminan kartu Rp. 20.000,- dan isi nya Rp. 30.000,-. Maksimal saldo multirip musti Rp. 7000,- yah.
Dengan berbagai plus minusnya gue mencintai moda ini, karena dengan apalagi bisa berangkat kerja mepet waktu dan sampe kantor on time dalam waktu kurang lebih 1 jam ?  kecuali saat hujan dan gangguan sinyal ya, jadi luntur deh cintanya ama commuterline. Bapuk berat deh kalo udah ketimpa sama yang dua itu.

 Tips buat para roker:
  • Gunakan tas, baju, sepatu yang biasa aja waktu naik CL. Nanti pas sampe di kantor baru deh ganti dengan yang bagus. Beberapa temen kantor si kalo berangkat pake kaos oblong dan gak make up-an sama sekali, pas sampe kantor baru deh dress up dan touch up lagi. Kadang mereka stok beberapa baju dan sepatu di kantor loh. Hihihi.
  • Sedia minum dan makanan kecil buat jaga-jaga kalo CL nyat telat. Soale sekarang di stasiun udah gak boleh lagi ada penjual makanan dan minuman.
  • Selalu waspada dengan barang bawaan kita. Kalo pake tas ransel pindahin ke depan ya.

Comments

  1. Halo Mbake, salam kenal, dapet link dari blognya Jeng Lomi..

    Selamat jadi roker yaaah, gw mah udah pensiun..

    Bener banget bagian :
    kecuali saat hujan dan gangguan sinyal.

    HAHAHAHAH, mamam deh klo gangguan, sebel banget, udah nunggu SATU JAM di stapsiun, akhirnya gw putbal pake bis aja, ngehe! hahahaha. Tapi emang enak pake CL, cuepeeet, ga sampe sejam udah di jekardah :D murah pulak :h



    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai salam kenal jugak :D

      Suka duka jadi roker ya gitu ya, mau benci gimana tetep cinta juga. Hehehehe thanks ya udah berkunjung :)

      Delete
  2. Ajarin buunnn.. Belon pernah naik CL inii :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayuklah sini tak pandu bun.

      Pertama2 naik CL dari deket rumah terus ke arah serpong dulu hayukkk.. sekalian playdate bocah2 di daerah BSD hihihihi

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Review Sekolah Harapan Ibu

Hallo mamaaa... pingin tau biaya sekolah tahun depan? *pura-pura gak baca*


Ini untuk tahun ajaran 2016/2017 ya buibuu.. diposting karena baru dapet brosur Sekolah Harapan Ibu Pondok Pinang aja, dan kayaknya kejauhan juga kalo F sekolah disana (Jakarte bok.. antar propinsi dong besok kalo jadi sekolah disana), jadi monggo siapa tau ada yang mau tau biaya di Sekolah Harapan Ibu check this out ... :)




Bertemu dr. Waldi

Sambungan dari sini, eh baru aja selesei nayangin postingan itu, kira2 setengah jam kemudian datanglaaah.. demam. Udah seneng2 demamnya Farrell turun. Eh gak taunya, jam 12 malem nangis2 lagi deh Farrell, pas dipegang jidatnya ternyataaaaa... demamnya dateng lagi sodara2... *tepok jidat sendiri*

Akhirnya kita *gue, bapake bocil dan utinya bocil* sepakat hari ini harus membawa Farrell ke dokter. Buat make sure aje bun, semoga gak ada apa2. Bingung harus ke dsa Farrell sebelumnya tapi males koprol ke rumkitnya itu lho, akhirnya kali ini kita memutuskan ke dokter Waldi. Berpindah haluan karena beliau termasuk jajaran dokter yang RUM *ya ampuun kemane aje bun?*, kemudian masih lumayan deket jarak dari rumah ke tempat prakteknya. Terus karena beliau prakteknya dirumah dan gak perlu menunggu yang terlalu lama karena tiap pasien udah dikasih jadwalnya masing2 karena appointment by phone. Perpaduan yang pas deh, kenapa gak kita coba? Oiya, buat yang mau ketemu beliau, usahakan on time ya. Klo…

Rumah Vaksinasi Ciledug

Gegara bantuin a newmom di kantor buat download-in jadwal imunisasi anak yang terkini, eh malahan jadi terbelalak karena... lupa sama imunisasi ulangan DPat-Polio-Hib yg ke 4 dong buat anak lanang! *self toyor banget deh*. Mana akhir-akhir ini bapake bocil tugas mulu kayak bang toyib :'(

Wuiiih pas inget imunisasi, jadi inget dompet dong. Sekali imunisasi yang bukan program pemerintah itu kan harganya lumayan banget loh kalo buat gue. Untung aja setiap mau imunisasi selalu ada rejekinya buat anak lanang. Mari ucapkan Alhamdulillah... :D

Lagi iseng buka temlen, terus baca-baca temlennya rumah vaksinasi, eh ternyata rumah vaksinasi ada loh di daerah ciledug! kan deket tuh ya ciputat hahaha. Ngomong-ngomong tentang rumah vaksinasi, program ini kan pencetusnya @dr_piprim, pas awal mula rumah vaksinasi dibuka, ngebet banget pengen imunisasi disana, apa daya jauh banget ya, rumah vaksinasi perdana adanya di Kramat Jati. Pupus sudah harapan mengimunisasi bocil dengan biaya yang nyaman d…