Skip to main content

Tragedi Bintaro 2


Beberapa bulan terakhir ini lagi banyak diuji. Salah satunya kakak + nyokap yang paling gue sayang, ikut dalam bagian ini.

Senin, 9 Desember 2013.
Jam 11.30 Abis rapat, gak sempet ngidupin PC dari pagi. Grup di WA, BBM udah rame ngomongin kecelakaan krl di daerah bintaro, perjalanan arah serpong menuju tanah abang. Belom ngeh kalo orang rumah tu sering banget ke tanah abang dan tentunya naik krl.

Jam 12.30 Abis makan siang dan solat zuhur, belom juga ngidupin PC. Tiba2 dapet telpon dari kakak, sambil sesenggukan minta gue ke rumah sakit SUYOTO di Bintaro saat itu juga, karena nyokap gue kecelakaan didalem krl. Gue tanya posisinya ada dimana sekarang, gak dijawab. Byaaaaaaaaaaarrr.... pecah langsung tangis gue, pikiran negatif udah berkelebat, kalut. Nyamber tas ninggalin kantor sambil berhamburan tangisan.

Jam 13.30 Nyampe di rumah sakit, ngeliat banyak wartawan yang bikin suasana tambah ribet di UGD, udah gak fokus liat daftar korban di papan tulis. Nelponin kakak gak bisa2, damn!!. Sambil nangis langsung gue ubek2 UGD, satu per satu korban yang di dipan UGD. Banyak yang patah, kulitnya yang terbakar etc yang  bikin nangis makin kejer. Akhirnya ketemu juga sama nyokap dan kakak gue di UGD bagian ujung. Gue peluk & gue cium2 nyokap dan kakak gue, Alhamdulillah banget selamat dan tanpa kekurangan yang mayor, meskipun gak bisa dihindari lagi kena luka bakar di kaki + tangan, memar2 di badan, dan tentunya rasa shock yang banget nget.

Jam 15.00 setelah selesai penanganan dari rumah sakit, kita semua pulang ke rumah. 

***

Pada kejadian itu, nyokap & kakak gue posisinya berdiri barisan kedua setelah pintu gerbong wanita dan persis di belakang ruang masinis. Saat kejadian, karena kereta terguling ke sebelah kanan, otomatis nyokap gue berada di bagian paling bawah ketumpuk-tumplek sama orang dari atas :(. Sempet terjebak didalam kereta selama + 15 menit dengan kondisi panas, gelap, dan suka gak suka menghirup asap yang tebel banget didalem gerbong itu. Setelah itu, ada pertolongan dari luar, ada orang menghancurkan kaca pintu persis di pintu posisi nyokap gue berada *thanks God, semoga yang menolong para korban kemarin dibalas dengan beribu kebaikan dunia dan akhirat*, kakak gue pertama kali langsung keluar, setelah itu karena kondisi asap yang tebal, kakak gue ngeraba baju nyokap dan bantuin nyokap gue keluar dari gerbong. Alhamdulillah bisa keluar dan dibantu warga sekitar untuk mendapat pertolongan sampai akhirnya dibawa ke rumah sakit.

Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillaaah masih bisa memeluk orang kita sayang. 
Gue merasa seperti diberi kesempatan lagi untuk lebih berbakti kepada orang tua. Gue gak tau gimana jadinya kalo sesuatu yang tidak diinginkan terjadi waktu kemarin. Gue gak ingin menyalahkan kakak gue yang emang ngajakin nyokap pergi naik commuterline saat itu. Karena gue yakin kemarin itu takdir. Kalo takdir itu gak mengenal apapun, semua kalo sudah takdir mau dimana aja juga jadi. Kejadian kemarin mengingatkan gue untuk lebih banyak beribadah lagi. Gak lupa tiap hari berdoa untuk semua anggota keluarga dan selebihnya memasrahkan diri kepada Allah SWT atas segala ketentuanNya.

Alhamdulillah luka luar mulai berangsur sembuh, tinggal mengobati rasa trauma yang masih nempel banget gak mau pergi2 juga. Nyokap sampe sekarang masih puasa tivi yang nanyangin berita2, karena masih trauma banget kalo ada adegan kebakaran, dan berita2 tentang tragedi kemarin. Jangankan itu, ada tetangga yang lagi bakar sampah disebelah rumah, asapnya sampe masuk ke rumah bikin nyokap gue sempet jerit dikira ada kebakaran. Sedih bgt gue liatnya :(

Mohon doanya ya teman, semoga nyokap gue lekas sembuh lahir batin, dan bisa sehat seperti semula. Amiin YRA :)

Comments

  1. ya Allah wlwpun gw ga dsna tpi gw jg merasakan sakit psti utk korban2 KRL bintaro, smuga nyokap cepet sembuh ya say apalagi trauma nya, yg susah trauma itu :'(, dan smuga kita slalu dlm lindungan Allah SWT, Aminnn YRA

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nda, trauma nya mungkin agak lama ilangnya.

      Makasi doanya ya :)

      Delete
  2. gak kbayang, sedih yaa Bun..

    *peluk mbah Alel*

    sehat terus yaa Mbah.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sedih banget bu kalo diinget2 terus, makanya berusaha untuk gak inget terus2an.

      Makasiy ya bu :*

      Delete
  3. Innalillahi....
    Aduhh.. baca postingan ini merindingg dan berkaca-kaca. Mudah-mudahan ibu dan kakak cepat sehat ya jengs.. lahir batin, Amin ya robbal alamin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin ya rabbal alamin, makasi Anna doanya :)

      Delete
  4. Ya ampuuunn Reeeeeee..
    gw paling ngga kebayang pas lo angkat telp dan denger kabar itu, hiks..
    Re, smoga selalu dalam lindungan Allah ya, semuanya :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gemeteran banget Fen pas gue ngangkat telp.. :(

      Amin YRA, makasi Feni buat doanya :)

      Delete
  5. Rere :( merinding banget deh bacanya..

    InsyaAllah nyokap segera kembali sehat lahir batin ya reee.. Aaaamiiinnnnn...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sampai sekarang pun masih kayak ngimpi rasanya.
      Makanya kalo ada yang nanya gimana asal mula kejadiannya, ngembeng duluan mata gue, gak kuat nyeritainnya.

      Makasi ya ning doanya :)

      Delete
  6. rereee *peluk kenceng*

    semoga nyokap cepet baikan yaaa....pulih traumanya..aaamiinn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aminn.... lomi, Iya semoga traumanya cepet pergi gak balik lagi.

      makasi banyak ya doanya :)

      Delete
  7. Rere baru baca postingan nya merinding bacanya.semoga mama dan kaka cepet sembuh terutama trauma nya Aamiin YRA semoga kita selalu dlm lindungan Allah Aamiin YRA

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaan, gue juga merinding gak abis2 -_-"
      Amiiin YRA, Semoga kita semuanya selalu dilindungi Allah SWT ya Des.

      Makasi Desi doanya :)

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Review Sekolah Harapan Ibu

Hallo mamaaa... pingin tau biaya sekolah tahun depan? *pura-pura gak baca*


Ini untuk tahun ajaran 2016/2017 ya buibuu.. diposting karena baru dapet brosur Sekolah Harapan Ibu Pondok Pinang aja, dan kayaknya kejauhan juga kalo F sekolah disana (Jakarte bok.. antar propinsi dong besok kalo jadi sekolah disana), jadi monggo siapa tau ada yang mau tau biaya di Sekolah Harapan Ibu check this out ... :)




Bertemu dr. Waldi

Sambungan dari sini, eh baru aja selesei nayangin postingan itu, kira2 setengah jam kemudian datanglaaah.. demam. Udah seneng2 demamnya Farrell turun. Eh gak taunya, jam 12 malem nangis2 lagi deh Farrell, pas dipegang jidatnya ternyataaaaa... demamnya dateng lagi sodara2... *tepok jidat sendiri*

Akhirnya kita *gue, bapake bocil dan utinya bocil* sepakat hari ini harus membawa Farrell ke dokter. Buat make sure aje bun, semoga gak ada apa2. Bingung harus ke dsa Farrell sebelumnya tapi males koprol ke rumkitnya itu lho, akhirnya kali ini kita memutuskan ke dokter Waldi. Berpindah haluan karena beliau termasuk jajaran dokter yang RUM *ya ampuun kemane aje bun?*, kemudian masih lumayan deket jarak dari rumah ke tempat prakteknya. Terus karena beliau prakteknya dirumah dan gak perlu menunggu yang terlalu lama karena tiap pasien udah dikasih jadwalnya masing2 karena appointment by phone. Perpaduan yang pas deh, kenapa gak kita coba? Oiya, buat yang mau ketemu beliau, usahakan on time ya. Klo…

Rumah Vaksinasi Ciledug

Gegara bantuin a newmom di kantor buat download-in jadwal imunisasi anak yang terkini, eh malahan jadi terbelalak karena... lupa sama imunisasi ulangan DPat-Polio-Hib yg ke 4 dong buat anak lanang! *self toyor banget deh*. Mana akhir-akhir ini bapake bocil tugas mulu kayak bang toyib :'(

Wuiiih pas inget imunisasi, jadi inget dompet dong. Sekali imunisasi yang bukan program pemerintah itu kan harganya lumayan banget loh kalo buat gue. Untung aja setiap mau imunisasi selalu ada rejekinya buat anak lanang. Mari ucapkan Alhamdulillah... :D

Lagi iseng buka temlen, terus baca-baca temlennya rumah vaksinasi, eh ternyata rumah vaksinasi ada loh di daerah ciledug! kan deket tuh ya ciputat hahaha. Ngomong-ngomong tentang rumah vaksinasi, program ini kan pencetusnya @dr_piprim, pas awal mula rumah vaksinasi dibuka, ngebet banget pengen imunisasi disana, apa daya jauh banget ya, rumah vaksinasi perdana adanya di Kramat Jati. Pupus sudah harapan mengimunisasi bocil dengan biaya yang nyaman d…