Skip to main content

Gelisah

Duh gue pingin banget ceritain ini, udah lama sebenernya tapi baru sempet sekarang diceritain.

Sekarang gue kalo berdua sama suami ngantor kan naik motor ya, terus kalo naik commuterline pas berangkat sendiri aja. Biasanya rutenya kalo naik motor Jurangmangu-bintaro-radal-hangtuah-sudirman-thamrin-Gadjahmada dan sebaliknya kalo pulang. Panjang ye? hooh! *pukpuk pantat*

Kalo pagi-pagi kisaran jam 7an gitu pasti udah nyampe di Hang Tuah II, disitu banyak banget joki 3 in 1. Mulai dari ibu-ibu, bapak-bapak, mas-mas, mba-mba, daaaaan... ibu-ibu bawa bayi/ anak-anak!


Ini bukan masalah per joki an, gue mau bawel sama ibu2 joki 3 in 1 yang suka bawa bayi/ anak-anak, karena yang gue liat itu:
  • Jalanan kan tempatnya polusi, kasian anak/ bayinya kan? pada gak ngerti polusi itu gak baik buat kesehatan? yang bawa bayi dari umur 3 bulanan adaa.. ampe yg udah toodler yang udah gak muat digendongan juga ada. Entah itu anak sendiri, apa anak tetangga, atau anak siapalah, pernah bikin gue menangis di sepanjang jalan.
  • Kenapa si anak bayi/ balita pake dibawa2 ngejoki? mungkin alesannya hemat buat yang ditumpangin biar bayar 1 dapet 2 kali ya? pan walopun piyik itu manusia juga, jadi itungannya 2 orang. :(
  • Eksploitasi anak! kecil-kecil udah disuruh nyari duid walopun cuma digendong kan tetep aja eksploitasi!!
  • Kadang kalo udah sampe sudirman apa thamrin, tu ibu sama anaknya suka nyebrang atau lari-larian di jalanan protokol. Gak inget keamanan jalan apa?
  • Kadang anak yang dibawa ngejoki itu suka dijejelin gorengan meskipun masih bayi, ya walaupun gak bayi piyik banget kan tetep aja, otake neng ndi kuwiii... >.<
  • and many more
Ini gue nulis bukan karena apa. Karena kasian aja ngeliat anak-anak itu, bagi gue mereka gak mendapatkan haknya sebagai anak-anak yang harusnya kalo pagi itu duduk manis sarapan, terus habis itu main sama temen-temennya, atau mungkin sekolah bagi yang umurnya udah cukup. Ini malah di ajak ngejoki sama ibunya atau entah siapa. Ya mungkin itu tuntutan ekonomi atau supaya orang kasian, jadi lancar perjokiannya. Harapan gue si, semoga ibu-ibu yang suka bawa anak buat nge joki itu sadar dan insaf untuk gak bawa-bawa anak lagi. Semoga aja rencananya jokowi-ahok, yang punya  rencananya 3 in 1 akan dihapus diganti jadi ERP (Electronic Road Pricing), bisa menghilangkan joki 3 in 1 dan anak-anak itu setidaknya bisa selamat dari per jokian dan polusi udara yang udah kebangetan. Amiiiin.

Comments

Popular posts from this blog

Review Sekolah Harapan Ibu

Hallo mamaaa... pingin tau biaya sekolah tahun depan? *pura-pura gak baca*


Ini untuk tahun ajaran 2016/2017 ya buibuu.. diposting karena baru dapet brosur Sekolah Harapan Ibu Pondok Pinang aja, dan kayaknya kejauhan juga kalo F sekolah disana (Jakarte bok.. antar propinsi dong besok kalo jadi sekolah disana), jadi monggo siapa tau ada yang mau tau biaya di Sekolah Harapan Ibu check this out ... :)




Bertemu dr. Waldi

Sambungan dari sini, eh baru aja selesei nayangin postingan itu, kira2 setengah jam kemudian datanglaaah.. demam. Udah seneng2 demamnya Farrell turun. Eh gak taunya, jam 12 malem nangis2 lagi deh Farrell, pas dipegang jidatnya ternyataaaaa... demamnya dateng lagi sodara2... *tepok jidat sendiri*

Akhirnya kita *gue, bapake bocil dan utinya bocil* sepakat hari ini harus membawa Farrell ke dokter. Buat make sure aje bun, semoga gak ada apa2. Bingung harus ke dsa Farrell sebelumnya tapi males koprol ke rumkitnya itu lho, akhirnya kali ini kita memutuskan ke dokter Waldi. Berpindah haluan karena beliau termasuk jajaran dokter yang RUM *ya ampuun kemane aje bun?*, kemudian masih lumayan deket jarak dari rumah ke tempat prakteknya. Terus karena beliau prakteknya dirumah dan gak perlu menunggu yang terlalu lama karena tiap pasien udah dikasih jadwalnya masing2 karena appointment by phone. Perpaduan yang pas deh, kenapa gak kita coba? Oiya, buat yang mau ketemu beliau, usahakan on time ya. Klo…

Rumah Vaksinasi Ciledug

Gegara bantuin a newmom di kantor buat download-in jadwal imunisasi anak yang terkini, eh malahan jadi terbelalak karena... lupa sama imunisasi ulangan DPat-Polio-Hib yg ke 4 dong buat anak lanang! *self toyor banget deh*. Mana akhir-akhir ini bapake bocil tugas mulu kayak bang toyib :'(

Wuiiih pas inget imunisasi, jadi inget dompet dong. Sekali imunisasi yang bukan program pemerintah itu kan harganya lumayan banget loh kalo buat gue. Untung aja setiap mau imunisasi selalu ada rejekinya buat anak lanang. Mari ucapkan Alhamdulillah... :D

Lagi iseng buka temlen, terus baca-baca temlennya rumah vaksinasi, eh ternyata rumah vaksinasi ada loh di daerah ciledug! kan deket tuh ya ciputat hahaha. Ngomong-ngomong tentang rumah vaksinasi, program ini kan pencetusnya @dr_piprim, pas awal mula rumah vaksinasi dibuka, ngebet banget pengen imunisasi disana, apa daya jauh banget ya, rumah vaksinasi perdana adanya di Kramat Jati. Pupus sudah harapan mengimunisasi bocil dengan biaya yang nyaman d…